8 tempat yang tidak bisa lagi kita nikmati

Jendela-Biru1
Sepanjang sejarah, manusia bertanggung jawab atas hancurkan bagian yang baik dari alam. Yang terburuk dari semuanya adalah bahwa pada abad XXI kita masih melakukannya. Tentu saja, penting untuk diingat bahwa dalam banyak kasus penyebab hilangnya beberapa sudut yang luar biasa adalah fenomena alam seperti gempa bumi atau letusan gunung berapi, atau agen geologi eksternal: angin, matahari, air ... Dalam setiap kasus Dalam hal ini, permukaan bumi berubah secara drastis.

Untuk menunjukkan kepada kita apa yang dapat dilakukan alam dan manusia terhadap Bumi, National Geographic Ia telah memilih delapan tempat yang tidak dapat kita nikmati lagi, karena tidak ada. Apakah Anda ingin menemukannya? Nah, Anda hanya harus bergabung dengan kami!

Pioneer Cabin, Amerika Serikat

Kabin Perintis
Pertama, mereka bercerita tentang Pioneer Cabin, sebuah sequoia raksasa terkenal yang terletak di Taman Negara Pohon Besar Calaveras, California, yang jatuh karena badai Mereka menghantam bagian utara negara bagian AS pada awal 2017. Pohon itu, yang berusia lebih dari 1.000 tahun, sudah cukup rusak, karena pada akhir abad ke-19 pohon itu dibor untuk membuat terowongan.


Taman Nasional Marino, Australia

Taman Nasional Marino
Dari Amerika Serikat kami pindah ke Australia untuk berbicara tentang Taman Nasional Marino, dan lebih khusus tentang "Dua Belas Rasul", sekelompok jarum batu batu kapur yang sejak 2005 dibentuk oleh 8 formasi batuan, karena salah satunya runtuh karena pengaruh laut. Dan, terlepas dari namanya, sebelum kehancuran hanya ada sembilan.

Blue Window, Malta

Jendela-Biru
Blue Window yang terkenal, simbol Malta dan latar untuk "Game of Thrones" tidak dapat dilewatkan dari daftar ini. Terletak di Pulau Gozo, lengkungan batu kapur alami ini runtuh pada bulan Maret tahun ini karena a ganas badai.

Ladang Es Kilimanjaro, Tanzania

Kilimanjaro
Seperti yang mereka jelaskan dari National Geographic, puncak Kilimanjaro berubah setiap tahun. Gunung Tanzania yang terkenal ini kehabisan salju, demikian pula ladang esnya surut dengan cepat. Tampaknya mereka akan hilang sepenuhnya dalam 15 tahun dan kesalahan terletak pada penggundulan hutan, kegiatan wisata dan, tentu saja, pemanasan global.


Pantai Marabout, Maroko

Legzira
Kita juga harus berbicara tentang pantai Marabout, daerah berpasir Legzira, Maroko, yang terkenal dengan lengkungan batu kemerahannya. Namun, pada September 2016 salah satu lengkungan runtuh karena erosi, yang dalam beberapa bulan terakhir telah menyebabkan celah di bebatuan.

Gunung Everest, Nepal

Everest
Tempat lain yang tidak dapat dilewatkan dari daftar adalah Gunung Everest, yang telah berubah setelah gempa bumi yang melanda daerah tersebut pada bulan April 2015. Menurut banyak ilmuwan, gempa bumi membuat gunung menyusut.

Kepulauan Solomon

Kepulauan Solomon
Tempat lain yang tidak bisa lagi kita nikmati, setidaknya dengan cara yang sama seperti sebelumnya, adalah Kepulauan Solomon, yang terletak di Pasifik. Karena pemanasan global, yang menyebabkan tingkat samudera naik setiap tahun, lima pulau terletak di utara kepulauan mereka menghilang di bawah air, sehingga penghuninya tidak punya pilihan selain mencari tempat tinggal baru.

Laut Aral, perbatasan Kazakhstan dan Uzbekistan

Mar-de-Aral
Akhirnya, kita harus berbicara tentang Laut Aral, yang terletak di Asia Tengah, di perbatasan Kazakhstan dan Uzbekistan. Permukaannya telah berkurang sebesar 60%, yang telah membawa cahaya kuno kapal. Beberapa mengklaim bahwa itu adalah bencana lingkungan terbesar dalam sejarah terakhir.

"Sesuatu Di Jogja" - Adhitia Sofyan (official audio) (September 2022)


  • Kepulauan Solomon, Nepal
  • 1,230