Sejarah politik Pantai Gading


Selama Abad Pertengahan, wilayah yang sekarang dikenal sebagai Pantai Gading, adalah pusat dari beberapa rute perdagangan penting Afrika, yang menyatukan dua kerajaan besar yang ada saat itu: Ghana dan Mali. Pedagang Eropa telah hadir di wilayah dari abad XV, tetapi tidak sampai XIX ketika Perancis melakukan penetrasi wilayah.

itu wilayah kemudian dimasukkan ke dalam apa yang disebut Afrika Barat Perancis sampai kemerdekaan dicapai pada Agustus 1960. Kepemimpinan negara jatuh ke tangan Felix Houphouët-Boigny, seorang politisi aneh yang mendominasi kehidupan politik negara itu selama 30 tahun. Houphouët-Boigny mempertahankan hubungan dekat dengan Barat (terutama di Perancis) dan juga dengan Afrika Selatan.

Selama waktunya di kantor, Pantai Gading Itu dikenal sebagai negara paling makmur dan paling stabil di wilayah Afrika Barat. Itu juga kursi komunitas Perancis terbesar di Afrika Perancis. Pemerintahannya terguncang oleh krisis ekonomi pada 1990-an. 80, ketika harga produk dasar ekspor utama (kakao dan kopi) anjlok.

Pemilihan pertama banyak pihak sejak kemerdekaan mereka telah diadakan pada tahun 1990, di mana Houphouët-Boigny dengan mudah memenangkan pemimpin oposisi veteran Laurent Gbagbo. Houphouët-Boigny meninggal pada Desember 1993 dan digantikan oleh mantan Presiden Majelis Nasional, Henri Konan Bédié. Keseimbangan etnis dan regional yang lembut yang dipupuk Houphouët-Boigny, bersamaan dengan penyambutannya terhadap para pekerja imigran, segera terganggu. Bedie memperkenalkan konsep "ivoirité" (nasionalisme Côte d'Ivoire) ke dalam wacana politik, yang segera memperoleh konotasi xenofobia.

ALPHA BLONDY God is One - Subtitle Indonesia (September 2022)


  • 1,230